Yeap, gue baru saja mengalami hal yang gue tuliskan sebagai judul gue. Gue sebagai fresh graduate yang akan memulai jenjang karir, sering melakukan tes untuk perusahaan-perusahaan, ntah itu psikotest,tes tertulis, bahasa inggris maupun interview. Gue udah cukup sering melakukan tes-tes interview hingga hampir mencapai tahap jenuh dalam melakukan tes tersebut. Kenapa gue ngomong gitu? 70% temen-temen gue udah pada kerja semua, padahal mereka baru 1-3x melakukan tes,sedangkan gue udah banyak banget melakukan tes-tes tersebut, tapi hasilnya nihil buat gue, dalam artian disini bukannya gue gagal ketika psikotest + interview, tapi seringkali ada ketidakcocokan dalam negotiate final salary. Kalo cuma psikotest, biasanya gue udah yakin untuk next step. Tapi kemaren gue cukup shock, ya karena baru kali ini gue gagal di tahap psikotest, tahap yang paling dasar, gue bingung aja kenapa gue bisa gagal. Orang tua gue cuma support gue dengan bilang “mungkin standard IP kamu dibawah persyaratan kali?”, itu ada benernya juga sih, kalo emang itu yg dijadiin patokan, IP gue cukup jauh dibawah persyaratan yg dibutuhkan,tapi kalo begitu gue bingung aja, udah tau IP gue dibawah standard persyaratan mereka, tapi kenapa mereka masih manggil gue? Padahal jarak pemberitahuan hasil psikotes dan waktu pengerjaan psikotes ga lebih dari 5 menit, kalo gitu apa yg mereka lihat? Gue cukup kecewa dengan tim HRnya, terlebih karena nama gue gak ada di daftar absen mereka, My GOD!! 

 

Sepanjang jalan pulang, gue terus mikirin kenapa gue bisa sampe ga lolos di tahap pertama, emang sih kalo tes begini biasa aja menurut gue, terlebih gue juga masih nunggu panggilan dari perusahaan-perusahaan lain. Tapi gue mikir, kemaren gue udah sempet disodorin kontrak kerja 2 kali oleh 2 perusahaan yang berbeda, namun pada saat itu tujuan utama gue mungkin bukan 2 perusahaan itu. Gue masih nunggu 1 perusahaan multinational yang terakir, tapi pada akhirnya gue gagal masuk di 1 perusahaan multinational tersebut karena adanya ketidakcocokan pada contract negotiation.

Selama perjalanan pulang dari perusahaan yang baru nolak gue, gue ngedengerin radio dan menurut gue penyiarnya mengatakan sesuatu hal yg bagus. Dia ngomong begini : 

“Waktu tidak akan pernah tepat bagi kamu yang terus menunggu.”

Menurut gue kata-kata itu sangat pas buat gue, gue cukup shock aja waktu ngedenger dia ngomong gitu, emang bener sih, setelah gue pikir ulang, seandainya X nawarin kontrak ke gue tapi gue masih nunggu Y, dan ternyata Y nolak gue, kan otomatis gue harus ngelamar lagi, dan belom tentu nantinya akan cocok, dan siklus itu akan berulang terus-menerus kalo kita suka nunggu untuk sesuatu yang kita harapkan, dunia ga semanis bayangan kita. Kita cukup berusaha untuk bertahan hidup di dalamnya. Semoga semua berjalan dengan baik, karena semua akan indah pada waktuNya.

 

Cheers

 

 

Advertisements